24 July 2010

~sAhAbAt Yg SeJaTi~


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
remyTENGOKremyDENGARremyHIDUremyTULIS


bertemu kembali kita kali nih...fuhh...macam dah lame je x di update blog nih...tapi xpe, x bersawang lagi pon..huhu...ape topik kali ni ek...xde idea la...kena tembak kepala, baru keluar idea...cewah... :)

kebooommmmm...!!!!! dah tembak dah kepala aku nih...pergh, berdarah beb...xpe, abaikan je...lakonan semata-mata...hehehe...

actualy, kali ni, aku nak share sesuatu dengan korang...sebuah kisah yang mak aku pernah cerita kat aku waktu aku kecik2 dulu...sangat sedih citer ni...tapi, kalau korang baca tulisan aku, mesti x sedih kn? buat2 sedih la ye..hehe..ceritanya macam ni...



weeeeeekkkk...weekkkkk...wekkk.....terdengar tangisan seorang bayi yang masih kecil di bawah pohonan rendang..sangat comel anak kecil itu...ahmad namanya..(bukan nama sebenar)..sejak kecil lagi, pokok itulah yang menjadi teman permainannya...ahmad tidak punyai rakan...sebab itulah, ahmad seringkali berbual-bual, bermain, dan mengadu nasib pada pokok itu...ibarat teman sejati...segala keluhan, kesedihan, ahmad lontarkan pada temannya itu, sang pokok...

"si mangga, engkaulah teman sejati aku...aku xkan lupakan jasa baik kau selama ini..aku amat sayangkan kau..." kata ahmad sambil memeluk pohon mangga itu...mereka membesar sama2..

"eh, cepatnye kau membesar dan meninggi mangga...waktu aku kecil dulu, engkau rendah je..tapi sekarang, kau sangat rimbun...sampai aku boleh panjat dan bergayut pada dahan kau" ahmad dan pokok itu terus membesar sama2...

pada suatu hari, ahmad sangat sedih dan tak ceria seperti selalu...si mangga pon bertanya pada ahmad..

"mad, kenapa dengan engkau? tak sihat ke? dari tadi engkau monyok je...ade ape yg aku boleh tolong?" tanya si mangga tanda prihatin...ahmad diam saje...setelah didesak, barulah ahmad membuka mulut memberitahu hal sebenar..

"aku sedih la mangga..semua orang hina aku..dorang cakap aku selekeh..asyik pakai baju dan seluar yg sama aje...aku malu..malu..malu...ye, memang aku xde duit..aku miskin...aku sangat sedih..."

mangga pon menjawab.."owh, itu la sebabnye kamu sedih...takpe la mad, aku kan kawan engkau...insyaALLAH, aku bantu engkau"

ahmad berasa sangat terkejut.."engkau nak bantu aku? engkau kan pokok...macam mana engkau nak belikan aku baju baru? huh..!"

si mangga tersenyum melihat telatah rakannya..." engkau nampak kan buah2 aku yang ranum ni? kau petik lah seberapa banyak yg engkau nak..jual lah di pasar..duit yg kau dapat tu, belilah baju, seluar dan apa sahaja yg kau nak"

"betul ni? trima kasih mangga.."

tanpa berlengah lagi, ahmad terus memetik semua buah mangga yg tergantung di badan rakannya itu...tanpa menghiraukan kesakitan si mangga..si mangga hanya menahan rasa sakit akibat buahnya dipetik kuat..setelah selesai, ahmad terus berlalu ke pasar..gembira sungguh wajah ahmad..
asalkan ahmad gembira, si mangga turut gembira..si mangga tunggu kepulangan ahmad dengan membawa pulang hasinya tadi...dengan baju dan seluar baru...akhirnya, ahmad pulang mendapatkan si mangga dengan berpakaian serba baru...tersenyum riang si mangga dan ahmad...

selang beberapa hari, ahmad monyok lagi..sedih dan terus sedih...perkara yang sama berulang kembali...si mangga dapat merasakan ada sesuatu yg tidak kena dengan perlakuan ahmad dan terus bertanya..

" ada masalah lagi ke mad? kalau kau nak aku tolong, kau cakap je mad..jangan takut..kita kan sahabat baik..cakap je mad"

"aku nak ke bandar..nak keje kat sana..kawan2 aku semua dah kerja kat bandar...dah ada isteri pon...aku ingat nak pegi bandar..nak cari kerja dengan calon isteri aku.."

"ha, baguslah kalau macam 2..pergilah..andai itu terbaik bagi engkau.."

"tapi mangga, aku xde sampan..macam mana aku nak menyeberangi sungai ini.."

si mangga pon mersuara.."tebanglah ranting2 aku mad..ko buatlah rakit atau perahu menggunakan ranting2 aku yang besar2 ni..insyaALLAH, dapatlah kau redahi sungai ni.."si mangga bersuara sambil tersenyum...sangat baik hati si mangga..sedia menolong ahmad yg dalam kesusahan..

"betul ke ni mangga? aku sayang engkau"

tanpa melengahkan masa lagi, ahmad terus memotong ranting2 besar si mangga...kali ni, si mangga terasa agak sakit..tapi si mangga tetap sabar dan terus menahan sakit..si mangga tidak mahu tunjuk pada ahmad kesakitan yg dialaminya...untuk menjaga hati ahmad...dipaksa juga untuk senyum walaupun hakikatnya amat sakit..cuba kita bayangkan, tangan kita dipotong..sakit kan? itulah yg dialami oleh si mangga..
dengan penuh semangat, ahmad terus membuat perahu untuk belayar keesokan harinya...langsung tidak mempedulikan si mangga yg sedang sakit..dijenguk pun tidak...

keesokan paginya, ahmad terus mendayung sampan menuju ke bandar tanpa berjumpa dengan si mangga dahulu sebelum bertolak..si mangga tunggu..dan terus menunggu kemunculan ahmad...pabila hari sudah cerah, matahri sudah meninggi, barulah si mangga sedar bahawa ahmad sudah lama pergi...tanpa memberitahunya...arghh...tersentapnya hati si mangga...tapi mangga tidak berfikir negatif...untuk sedapkan hati, si mangga beranggapan bahawa ahmad terlupa ataupun tidak mahu ganggu si mangga sedang tidur...huh, untuk sedapkan hati, semua perkara pon boleh...dalam hati, si mangga tidak putus2 berdoa keselamatan ahmad...

hari demi hari, bulan berganti bulan, ahmad langsung tidak khabarkan berita kepada si mangga...si mangga, sahabat yg setia sentiasa menunggu kepulanagan ahmad..setiap pagi, dengan harapan yg tinggi, si mangga tidak penah jemu menunggu ahmad pulang...setelah beberapa lama, si mangga terlihat kelibat seseorang...macam biasa dilihat lelaki itu...

hah..!!! ahmad sudah pulang...si mangga sangat gembira melihat kepulangan sahabatnya itu...hanya ALLAH yg tahu, betapa sayunya hati si mangga setelah sekian lama ahmad menghilangkan diri...

"ko sihat mad? aku sangat rindukan kau..errr...mana isteri kau? anak2 kau? kenalkanlah padaku.." si mangga membuka mulut mengorak kata2..

" isteri dan anak2 aku tinggalkan aku mangga...aku sudah miskin sekarang..dulu aku kaya di sana..waktu itu, apa yg aku nak semua boleh...tapi sekarang, aku sudah jatuh miskin...saham aku habis dilelong...isteri dan anak2 aku tidak mahu menerima aku...terima kasih mangga, kerana kau sudi terima aku kembali...kau lah sahabat sejati aku.."
cuba kita lihat, waktu inilah ahmad mengingati si mangga...sewaktu dia senang, adakah dia ingat akan sahabatnya? tidak kn? inilah manusia...

"jangan cakap macam tu mad..kau masih ada aku..perkara lepas, biarkan jadi pengajaran.."

"tapi mangga, aku dah tak punyai apa2 sekarang..duit, kereta, rumah pon takde...mane aku nak berlindung..pondok aku dulu pun dah roboh.." si mangga sangat mengerti niat hati ahmad..mahukan pertolongannya..

"takpelah mad..ko tebanglah dahan aku yg besar ni...banyak kn dahan2 aku..ko tebang, lepas tu ko bina lah rumah menggunakan dahan2 aku..untuk bumbung rumah, kau gunalah daun2 aku yg lebar ni...insyaALLAH, kau dapat berlindung daripada panas hujan.."
tanpa berlengah masa, ahmad terus menebang dahan2 besar si mangga..

"ADUH...ADUH..!!!" kali ni si mangga tidak boleh menahan kesakitan...tetapi, ahmad langsung tidak mempedulikan jeritan si mangga..diteruskan lagi menebang hinggalah selesai..habis ditebang semua dahan si mangga..sekarang, si mangga yg dahulunya gah berdiri, dengan rimbunan daun menghijau, telah tinggal kenangan...hanya badan dahan yg tinggal...tetapi, si mangga masih boleh senyum melihat ahmad gembira..

"terima kasih mangga...sekarang, aku sudah ada rumah kembali..aku sayangkan kau.."
si mangga hanya mampu tersenyum, tidak mampu berkata2 kerana terlampau sakit...pada ketika ini, ahmad sudah pun menjangkau usia lewat dewasa..dalam 40 an...jiwanya masih muda...dengan apa yg berlaku, dia masih belum insaf...sifat tamak masih ada dalam dirinya...

suatu hari, ahmad berasa dirinya tidak sihat..mungkin faktor usia yg menyebabkan dia seringkali tidak sihat..walau apapun, dia masih ada si mangga yg sentiasa membantunya..kebetulan, pihak kerajaan ingin membangunkan kawasan itu..ingin dibuat jalan di kawasan itu...pada suatu pagi, sebuah jentolak menghampiri si mangga...ketika itu, ahmad tiada di rumah...si mangga berasa sangat takut...si mangga pun sudah tua sekarang ini..dengan tiada daun, tiada dahan, tiada ranting...semuanya habis digunakan untuk kesenangan ahmad..untuk memeruskan projek binaan, si mangga terpaksa ditebang..

"ah tidak..!!! ahmad, tolong aku...aku tidak mahu ditebang..!!" jeritan si mangga langsung tidak dipedulikan..rupa2nya, ahmad ingin menjual badan si mangga untuk dibuat perabot..untuk kesenangannya di masa hadapan..dia berfikir, si mangga sudah tua..tidak terdaya untuk hidup..lebih baik mati..iyala, daun, ranting, dahan, semuanya sudah tiada..jadi, lebih baik ditebang..lagipun, kawasan itupun akan dimajukan...betapa tamaknya ahmad hingga melupakan jasa baik si mangga..sangat kejam..

akhirnya, hanya yg tinggal adalah tunngul kayu si mangga...ahmad berasa sangat gembira kerana mendapat pulanagan yg banyak...tetapi die sudah lupa, bahawa dia sudah kehilangan sahabat sejatinya yg dahulu sentiasa ada di sisinya...si mangga yg gah berdiri merimbun..
akibat terlampau seronok, tiba2 ahmad diserang sakit jantung...ahmad terjatuh terduduk...

"arghh...sakitnya jantungku...mangga, tolong aku...aku sgt sakit.."
dijeritnya ahmad memanggil nama si mangga..pada waktu ini, barulah dia sedar akan kebodohannya...ahmad mengesot dan terus mengesot mendapatkan si mangga yg hanya sekadar tunggul busut yg hina..

"mangga, aku sakit ni...tolong aku.."

huh..! masih tidak malu rupanya ahmad..setelah apa yg berlaku, masih lagi mahu meminta pertolongan si mangga..tetapi si mangga tidak pernah marahkan ahmad..

"aku dah tak punyai apa2 mad..aku pun sangat sakit sekarang..tapi kau jgn risau..aku masih boleh tolong kau selagi aku hidup..kau baringlah atas tunggul aku ni..tidurlah senyenyaknya atas tunggul aku..hanya ini yg aku boleh beri pada engkau.."

ahmad berasa sangat bersalah pada si mangga..
sambil menyandar pada tunggul si mangga, ahmad bersuara sambil menangis..

"ampunkan aku mangga..aku sangat berdosa pada kau..sedangkan kau memang sahabat yg baik..kau ada setiap kali aku perlukan pertolongan..kau sentiasa mendengar keluhan hati aku, masalah aku...aku minta maaf mangga.."

"shhh...jangan cakap begitu mad..aku dah janji pada diri aku..aku akan buat sedaya upaya untuk kau bahagia..kerana kaulah sahabat aku dunia akhirat.aku sgt sayangkan kau mad..perkara lepas, biarkan berlalu..sekarang, kau dah kembali mcm dulu..masa kau kecil..kau tidur, baring, sandar padaku..aku rasa sangat gembira"

ahmad terus peluk tunggul si mangga..dalam beberapa ketika, kedua duanya senyap..innalillah...
ahmad dan si mangga sudah tiada lagi di dunia ini..itulah saat terakhir mereka bersama...mereka hidup dan mati bersama akhirnya..

"mangga, aku sayang engkau.."

" ahmad, kaulah sahabat aku..aku sangat sayangkan kau..semoga kau bahagia di 'sana' kelak"

itulah kesudahan kisah ahmad dan si mangga..harap kisah ini dapat menjadi pedoman untuk kita semua..insyaALLAH...

9 comments:

Anonymous said...

sedehnya cita ni..
blinang air mata aku bla baca...
='(

Anonymous said...

best gak...
e2 lah kawan yg sebenarnya...
tp...(xpe lah)
reka lah citer lain lak.

remySunbae said...

thanx kawan...benda ni sentiasa terjadi dalam kehidupan..jadi elakkan lah daripada berlaku pada kita...hargai kawan kita selagi ada..

ermm, teruskanlah mengomen...sambung je ayat tapi tuh..huhu...insyaALLAH, cerita lain akan menyusul..semua ni ada kaitan dengan kehidupan manusia...

p/s: jangan sesekali bunag rakan anda...

suffiakmal said...

erm..,kawan sejati adalah kawan yg sanggup bersusah payah utk kita..,walaopon sakit mcmana pon..,tetap nak senangkan kwn..,

remySunbae said...

yes..agree with u...harap sangat dapat kawan mcm si mangga...tp jgn jadi kawan mcm ahmad... :)
love u ols, my frens..!!!

Anonymous said...

susah nak dpt mangga mcm tue.....
:)

suffiakmal said...

harumanis ada kat perlis.,jom3!!sedap..,

remySunbae said...

mmg susah utk dapat "mangga" mcm tue...tp seboleh2nya, hargailah rakan yg bnyak mmbantu kita, yg menjaga kita, yg ambil berat ttg kita.. tapi, klu bergaduh sekali sekala 2, biasa la dlm prsahabatan..x semestinya terus mmbenci...hope so..
:)

Anonymous said...

uwaa aku trnmpak widelia trilobata disitu _^>

-widelia trilobata.